Skip to main content

ada apa dengan Maryam?

Tidak ada apa-apa sih. Saya hanya ingin sedikit bercerita tentang perkembangan putri kecil tercinta; semacam progress report.

Sekarang usia Maryam sudah lebih dari tujuh bulan. Ia sudah mampu duduk dengan tegak, merangkak dengan lincah, dan bahkan sudah mulai belajar merembat -orang Jawa bilang, 'rambatan'; entah apa kata yang tepat dalam bahasa Indonesia-.

Umminya terkadang kewalahan, apalagi saat ditinggal sholat; karena kami hanya tinggal bertiga di rumah kontrakan, praktis pada siang hari ketika saya bekerja di kantor, istri saya seorang diri merawat dan menjaga Maryam.

Malam hari, Maryam juga sering tidak segera tidur. Asyik bermain, meracau, berguling-guling, memainkan mainannya -atau benda apa saja yang menarik baginya. Kami yang sudah beraktivitas seharian capek sendiri melihatnya; tapi Maryam seperti belum mengenal kata capek.

Meracau; ia sudah bisa melafalkan cukup banyak suku kata; papapapa, mamamama, mba, dsb. Maryam juga senang bermain ludah, menjulurkan lidah panjangnya, dan sederet aktivitas menggemaskan lainnya.

Makan; Maryam masih terlalu nyaman dengan ASI. Ia masih moody ketika disuapi makanan pendamping lainnya; kadang mau, kadang tidak; kadang disembur-sembur. Meskipun begitu, Maryam tidak pernah membiarkan kami makan dengan tenang, ia pasti merusuh jika melihat kami sedang makan; mendatangi kami dan mencoba meraih piring juga isinya.

Tersenyum; mudah sekali membuat Maryam tersenyum dan tertawa. Sedikit saja mengajaknya bercanda, ia tidak akan sungkan-sungkan menunjukkan lesung pipitnya; bahkan tertawa lebar.

Yah, pokoknya banyak suka duka yang kami rasakan dalam mengasuh Maryam. Kalaupun yang sedikit diceritakan di sini melulu soal 'suka', bukan berarti tak ada 'duka'. Yang jelas, mengasuh bayi atau anak kecil butuh kesabaran ekstra.

Comments

Popular posts from this blog

Manajemen Laba, Baik atau Buruk ? (5)

Praktik-praktik Manajemen Laba Fenomena adanya praktik manajemen laba pernah terjadi di pasar modal Indonesia, khususnya pada emiten manufaktur di Bursa Efek Jakarta. Contoh kasus terjadi pada PT Kimia Farma Tbk. Berdasarkan hasil pemeriksaan Bapepam (Badan Pengawas Pasar Modal, 2002), diperoleh bukti bahwa terdapat kesalahan penyajian dalam laporan keuangan PT Kimia Farma Tbk., berupa kesalahan dalam penilaian persediaan barang jadi dan kesalahan pencatatan penjualan, dimana dampak kesalahan tersebut mengakibatkan overstated laba pada laba bersih untuk tahun yang berakhir 31 Desember 2001 sebesar Rp32,7 miliar. Kasus yang sama juga pernah terjadi pada PT Indofarma Tbk. Berdasarkan hasil pemeriksaan Bapepam terhadap PT Indofarma Tbk. (Badan Pengawas Pasar Modal, 2004), ditemukan bukti bahwa nilai barang dalam proses diniliai lebih tinggi dari nilai yang seharusnya dalam penyajian nilai persediaan barang dalam proses pada tahun buku 2001 sebesar  Rp28,87 miliar. Akibatnya penyajian terla…

Cara Bikin Daftar Isi Otomatis di Ms Word

Capek dong, yah? Tiap kali atasan ngerevisi konsep laporan, kamu harus neliti lagi halaman demi halaman buat nyocokin nomor halaman ke daftar isi? Mending-mending kalau atasan kamu (yang ngrevisi) cuma satu, kalau ada lima belas?! Sebenernya kalau kamu pinter dikit, suruh aja junior kamu yang ngerjain bikin aja daftar isinya belakangan pas laporan udah final. Tapi karena kamu maunya pinter banyak, bikin aja daftar isi otomatis! Kayak gimana tuh, yuk kita bahas. Bagi yang belum tahu, semoga berguna. Bagi yang udah tahu, ngapain kamu masih di sini? Pergi sana! Aku tidak mau melihat mukamu lagi! Enyahlah!! #becanda, *sinetron banget ya*
Sebelumnya, karena saya memakai Ms Office 2010, maka saya akan jelaskan berdasarkan versi tersebut. Apa? Kamu pakai Ms Office 2007? Ga masalah, mirip-mirip kok. Apa? Kamu masih pakai Ms Office 2003? Plis deh, itu udah sewindu lebih. Apa? Ms Office kamu bajakan? Itu urusan kamu! Apa? Ms Office kamu versi 2003 dan bajakan? Wuargh!! Apa? kamu belum bisa pak…