Skip to main content

candu

Saya tak pernah benar-benar mengerti seberapa sulitnya berhenti merokok, karena -alhamdulillah- saya bukan perokok, tak pernah merokok. Tetapi mungkin saya bisa mengira-kira, memang tak semudah membalik telapak tangan untuk meninggalkan rokok. Oh, tidak. Saya bukan hendak menyajikan pembenaran bagi Anda yang belum bisa berhenti merokok. Justru mungkin sebaliknya.

Tidak banyak -kalau tidak mau dikatakan tidak ada- orang yang tidak mengerti bahaya rokok. Sekadar bisa membaca saja, mereka jelas-jelas akan tahu akibat-akibat berbahaya yang dapat ditimbulkannya. "Peringatan Pemerintah" terpampang di setiap bungkus rokok, iklan-iklan, baliho, dan segala macam atribut yang berbau rokok. Lalu kenapa? Mereka 'sulit' berhenti merokok karena mereka telah 'menikmatinya', nikmat sesaat yang semu; kecanduan. 'Nikmat' yang akan mengantarkan mereka ke lembah kebinasaan dan penyesalan berkepanjangan. Hanya saja, ditambah lagi, bahaya-bahaya rokok yang sekadar belum datang seolah hanya omong kosong bagi mereka, seperti surga dan neraka bagi orang-orang tak beragama. Nikmat di depan mata dan bahaya yang 'jauh' entah kapan datangnya membuat mereka terus saja menghisap racun.

Maka, jika Anda benar-benar ingin berhenti merokok, satu, luruskan niat bulatkan tekad untuk meninggalkan rokok. Dua, yakini bahwa rokok berbahaya -haram, tentu saja-, bahkan tidak hanya bagi Anda, tapi juga berbahaya bagi keluarga tercinta dan orang-orang di sekitar Anda. Tanpa perlu pusing memikirkan kapan bahaya itu datang, yakini saja. Kalaupun selama ini terasa enak saja dan tidak terjadi apa-apa, yakinilah, itu hanya sementara, semu, tipuan agar Anda terjerumus semakin dalam, semakin dalam. Tiga, yakini juga, ini -meninggalkan rokok- jelas untuk kebaikan Anda dan orang-orang yang Anda cintai. Empat, bergaullah dengan orang-orang yang tidak merokok, tinggalkanlah teman-teman perokok, setidaknya ketika mereka sedang merokok.  Lima, tentu saja jangan lupa berdoa, karena tidak ada daya dan upaya melainkan berasal dari-Nya.

matikan, sekarang!

Sebenarnya, saya tidak hendak khusus membicarakan rokok di sini, hanya saja rokok merupakan contoh paling mudah. Justru, konsep di atas dapat digunakan untuk segala macam candu. Bahkan candu lahir dan batin. Segala sesuatu yang secara sesaat terasa nikmat, tapi berdampak buruk -bahkan sangat buruk- pada akhirnya. Dan terkadang kita benar-benar tahu dan yakin akan dampak buruk itu, tetapi kita tetap saja, juga seolah -hanya seolah- benar-benar sulit meninggalkannya. Saya pernah menulis tentang filosofi narkoba, mirip-mirip itu juga.

Comments

  1. apik Win tulisanmu... :)

    ReplyDelete
  2. maturnuwun, btw, siapa gerangan Kisanak?

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Manajemen Laba, Baik atau Buruk ? (5)

Praktik-praktik Manajemen Laba Fenomena adanya praktik manajemen laba pernah terjadi di pasar modal Indonesia, khususnya pada emiten manufaktur di Bursa Efek Jakarta. Contoh kasus terjadi pada PT Kimia Farma Tbk. Berdasarkan hasil pemeriksaan Bapepam (Badan Pengawas Pasar Modal, 2002), diperoleh bukti bahwa terdapat kesalahan penyajian dalam laporan keuangan PT Kimia Farma Tbk., berupa kesalahan dalam penilaian persediaan barang jadi dan kesalahan pencatatan penjualan, dimana dampak kesalahan tersebut mengakibatkan overstated laba pada laba bersih untuk tahun yang berakhir 31 Desember 2001 sebesar Rp32,7 miliar. Kasus yang sama juga pernah terjadi pada PT Indofarma Tbk. Berdasarkan hasil pemeriksaan Bapepam terhadap PT Indofarma Tbk. (Badan Pengawas Pasar Modal, 2004), ditemukan bukti bahwa nilai barang dalam proses diniliai lebih tinggi dari nilai yang seharusnya dalam penyajian nilai persediaan barang dalam proses pada tahun buku 2001 sebesar  Rp28,87 miliar. Akibatnya penyajian terla…

Cara Bikin Daftar Isi Otomatis di Ms Word

Capek dong, yah? Tiap kali atasan ngerevisi konsep laporan, kamu harus neliti lagi halaman demi halaman buat nyocokin nomor halaman ke daftar isi? Mending-mending kalau atasan kamu (yang ngrevisi) cuma satu, kalau ada lima belas?! Sebenernya kalau kamu pinter dikit, suruh aja junior kamu yang ngerjain bikin aja daftar isinya belakangan pas laporan udah final. Tapi karena kamu maunya pinter banyak, bikin aja daftar isi otomatis! Kayak gimana tuh, yuk kita bahas. Bagi yang belum tahu, semoga berguna. Bagi yang udah tahu, ngapain kamu masih di sini? Pergi sana! Aku tidak mau melihat mukamu lagi! Enyahlah!! #becanda, *sinetron banget ya*
Sebelumnya, karena saya memakai Ms Office 2010, maka saya akan jelaskan berdasarkan versi tersebut. Apa? Kamu pakai Ms Office 2007? Ga masalah, mirip-mirip kok. Apa? Kamu masih pakai Ms Office 2003? Plis deh, itu udah sewindu lebih. Apa? Ms Office kamu bajakan? Itu urusan kamu! Apa? Ms Office kamu versi 2003 dan bajakan? Wuargh!! Apa? kamu belum bisa pak…